Andai Baju Pengantin Rp 70 Juta Itu Untukku…

Sore ini di sebuah stasiun Kereta api (ralat ; Kereta listrik-yang pake api sudah di musiumkan), aku dengar percakapan beberapa pengemis yang sambil ngitung penghasilan hari ini mereka ngobrol dengan asyiknya sambil PENGEMIS I (sibuk dengan borok dilututnya ;kayaknya ntu borok dah lamaaaa kagak sembuh-sembuh), PENGEMIS II (sibuk sambil netek in anaknya dan anaknya antara ingus dan tetek emaknya berbaur jadi satu), PENGEMIS III (garuk-garuk pantat terus mungkin tadi udah ada yang dikeluari tapi belum sempet bersih-bersih), PENGEMIS IV (cenderung diam saja mungkin karena kecapean).

Aku penasaran sekali dengan percakapan mereka karena yang mereka bicarakan adalah topik hangat yang sedang dibahas dibeberapa Media Massa terutama di beberapa TV Swasta dalam acara infotaiment.
PENGEMIS I : Eh..kata diberita ustadz Sollasidoo kemaren ‘ni nikah tau..
PENGEMIS II : Tau darimana lo, tipi aja kagak gablek lo..
PENGEMIS I : hehehe..gua numpang nonton kemaren di stasiun..
PENGEMIS II : OOOooo….
PENGEMIS III : ngomongin apa gitu, ntu berita???
PENGEMIS I : kata diberita tuh..baju pengantennya aje hargenye ampe muhaaal buanget gitu..
PENGEMIS II & III : Emang mahalnye berape??
PENGEMIS I : katenye sih Rp 70 juta..
PENGEMIS II & III : Haaaaaaa…uang semua tuh???
PENGEMIS I : Ya iyalah masa campur kantong kresek item kepunyaan lo…
PENGEMIS III : Andai gua punya duit segitu buanyaknya daripada buat beli baju mendingan gua buat
berobat anak gua yang kata dokter di PUSKEMAS kudu dibawa ke Rumah Sakit gede..
(sambil kagak diem garukin pantat yang sepertinya memang tuh pantat juga punya
masalah kudu diobatin tapi yang dia fikirin justru anaknya dirinya sendiri dia abaikan)
PENGEMIS II : Kalo gua punya duit 70 juta, gua mau beli rumah ama bikin usaha dagang kecil-kecilan, kasihan gua ma anak gua kudunya dia bisa tidur di rumah yang kagak kena ujan, panas atau debu trus gua jg mau beli kasur ah, gua kan kagak tau rasanya tidur di kasur yang katanya empuk..
PENGEMIS I : AH, kalo gua sih pertama-tama gua pengen berobat biar borok gua yang dah tahunan ini sembuh terus gua pengen pulang kampung dah bikin usaha di kampung gua dan gua ngumpul lagi ma saudara-saudara gua..

PENGEMIS IV yang sedari tadi nyimak doang tuh pembicaraan rekan-rekan bisnisnya dalam dunia ngemis-mengemis, tiba-tiba ikut bicara.
PENGEMIS IV : Nah..gimana kalo baju penganten Ustadz Sollasidoo kita minta aja.. kita jual terus duitnya kita bagi empat deh..kan jadi manfaat tuh..PENGEMIS I , bisa obatin tuh boroknya dan pulang kampung dan buat modal usaha, PENGEMIS II bisa beli rumah..tuh rumah di Parungpanjang-Bogor masih murah-murah kata temen gua juga, PENGEMIS III bisa buat bawa ke rumah sakit anak lo, kalo gua sih pengen punya gubuk kecil buat tempat tinggal temen-temen kita..

Aku yang sedari tadi jadi pendengar setia percakapan mereka jadi terharu, takjub dan bercampur heran..kok bisa ya mereka yang sehari-hari berjuanguntuk mempertahankan hidup dengan penghasilan hanya sebatas perut hari itu yang bisa diisi tapi masih bisa berfikir dan memikirkan orang-orang disekitar mereka padahal mereka sendiri masih dalam kesulitan..

Subhanallah..aku penasaran dan aku turut menimpali pembicaraan mereka..
Aku : Bapak dan ibu, andaikan Ustadz Sollasidoo tidak memberikan baju pengantennya karena dia mau menyimpannya untuk kenang-kenangan,
gimana???
DENGAN TANPA PURA-PURA DAN POLOS MEREKA BALIK BERTANYA PADAKU..
PARA PENGEMIS : Emang Ustadz Sollasodoo mau nikah lagi ya???
Aku : Maksud bapak dan ibu??
PARA PENGEMIS : Itu baju pengantennya mau disimpan lagi nanti kalo mau nikah lagi dapake???
Aku : Hehehehe…(sambil garuk-garuk kepala)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: